Yogyakarta Bertekad Menuju Nol Kekerasan

Yogyakarta Bertekad Menuju Nol Kekerasan

Kepala Dinas Perlindungan Perempuan, Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (DP3AP2) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Erlina Hidayat Sumardi, menyatakan harapannya agar angka kekerasan di Yogyakarta dapat menurun bahkan hingga tidak ada sama sekali alias nol.

Untuk mewujudkan hal tersebut, diperlukan gerakan bersama dari semua pihak, baik pemerintah, masyarakat, maupun organisasi non-pemerintah. "Gerakan bersama antikekerasan diperlukan untuk menurunkan angka kekerasan di Yogyakarta," tegas Erlina Hidayat Sumardi dalam keterangannya di Taman Pintar, Minggu (19/11/2023).

Erlina menekankan pentingnya pendidikan keluarga mencegah kekerasan. Keluarga yang harmonis dan terpenuhi kebutuhannya akan lebih kecil kemungkinannya mengalami konflik yang dapat berujung pada kekerasan. "Pendidikan keluarga merupakan hal penting dalam mencegah kekerasan," ujarnya.

Untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya keluarga harmonis, DP3AP2 DIY mengadakan berbagai kegiatan, salah satunya adalah jalan sehat "Generasi Keluarga Istimewa". Kegiatan ini diikuti oleh ratusan orang, termasuk keluarga-keluarga dari berbagai kalangan masyarakat.

"Salah satu kegiatan yang kami lakukan untuk menyadarkan masyarakat akan pentingnya keluarga harmonis adalah jalan sehat 'Generasi Keluarga Istimewa'," ujar Erlina.

Selain itu, DP3AP2 DIY juga menyediakan layanan gratis bagi korban kekerasan, baik perempuan maupun anak. Layanan tersebut meliputi pendampingan psikologi, hukum, dan rohani.

"DP3AP2 DIY menyediakan layanan gratis bagi korban kekerasan, meliputi pendampingan psikologi, hukum, dan rohani," jelasnya.

Erlina berharap agar para korban kekerasan tidak takut untuk melapor. Dengan melaporkan kekerasan, korban akan mendapatkan bantuan dan pendampingan yang dibutuhkan untuk memulihkan diri.

"Korban kekerasan tidak perlu takut untuk melapor," kata Erlina.

Dalam kegiatan tersebut, DP3AP2 DIY juga meluncurkan buku Gerakan Bersama Anti Kekerasan (Gema Tiker), bersama Pj Walikota Singgih Raharjo dan KPH Purbodiningrat.

Buku ini berisi tentang berbagai informasi terkait kekerasan, termasuk pengertian kekerasan, jenis-jenis kekerasan, dampak kekerasan, dan cara mencegah kekerasan. 

Buku ini akan didistribusikan dalam bentuk cetak dan file kepada masyarakat. "Buku ini kami terbitkan sebagai salah satu upaya untuk mengedukasi masyarakat tentang kekerasan," kata Erlina.

Ia berharap, dengan adanya buku ini, masyarakat dapat lebih memahami tentang kekerasan dan dapat mencegah terjadinya kekerasan.

"Mari kita bersama-sama bergerak untuk menciptakan Yogyakarta yang damai dan bebas dari kekerasan," ajak Erlina. (*)

 

Sumber : koranbernas.id


Minggu, 19 November 2023 18:35 WIB
Administrator
151 Lihat kali

Tinggalkan Komentar

0 Komentar

Blog Terkait

News
20 November 2023 11:39

Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Capai 1.282 Kasus, Pemda DIY Gulirkan Gema Tiker

Pemda DIY meluncurkan buku Gerakan Bersama Anti Kekerasan (Gema Tiker). Buku saku ini menjadi mitigasi kekerasan terhadap perempuan dan anak.

Lebih Detail
News
19 November 2023 14:44

DP3AP2 DI Yogyakarta Luncurkan Buku 'Gema Tiker', Gerakan Bersama Anti Kekerasan

window.dicnf = {};(function(){'use strict';/* Copyright The Closure Library Authors. SPDX-License-Identifier: Apache-2.0 */ var q=this||self;function aa(a,b){a:{var c=["CLOSURE_FLAGS"];for(var d=q,e=0;e{throw a;},0)};var da=aa(610401301,!1),ea=aa(572417392,aa(1,!0));var r;const

Lebih Detail
News
18 November 2023 17:38

Kolaborasi Lintas Sektor Mampu Menangani Stunting di DIY

Berbagai upaya terus dilakukan untuk menanggulangi stunting di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Salah satunya adalah melalui kolaborasi antara Yayasan Berbagi

Lebih Detail
News
18 November 2023 09:23

Atasi Stunting, Pemda DIY Bagikan Beras Fortifikasi

Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, dan Pengendalian Penduduk (DP3AP2) DIY mengadakan kegiatan terkait Pemberdayaan Perempuan Istimewa yang dilaksanakan dalam Ekspo Generasi Keluarga Istimewa.

Lebih Detail